Jumat, 18 Februari 2011

MULTIPLE SCLEROSIS lebih sering menyerang perempuan

Diposting oleh Fildzah Zhafrina di 17.36
Multiple Sclerosis merupakan penyakit yang menyerang sistem saraf. Kerusakan terjadi pada selubung mielin yang menutupi sel saraf. Hal ini akan menyebabkan pembentukan plak pada saraf sehingga terjadinya mutiple sclerosis. 

Penyakit ini memiliki gejala yang bervariasi. Gejala pada penderita yang satu bisa berbeda dengan yang lainnya. Meski demikian, tetap ada gejala-gejala umum yang biasa dialami penderita, seperti penglihatan kabur, kemampuan berjalan tidak stabil, otot terasa kaku dan mengalami kelelahan yang berlebihan.

Gejala lainnya, sensitif terhadap udara panas, juga terasa nyeri atau kebas pada salah satu atau lebih anggota tubuh. Kemudian pada kondisi ektrem (jarang terjadi), muncul gangguan kemampuan berbicara, sulit menelan, dan gangguan kemampuan kognitif berupa kehilangan memori jangka pendek.
Gejala-gejala awal biasanya ringan dan hilang dengan sendirinya tanpa diobati. Tapi dengan berjalannya waktu bisa bertambah dan semakin berat. Sekitar 50% dari pasien mengalami perubahan-perubahan mental seperti kemempuan konsentrasi berkurang, menurunnya perhatian, sedikit kehilangan ingatan, ketidakmampuan melakukan tugas-tugas secara berurutan , atau gangguan dalam mengambil keputusan/pertimbangan.

TIDAK MUDAH MENENTUKAN DIAGNOSA
Tidak mudah mendiagnosa penyakit ini. Dalam banyak kasus, dipelukan waktu beberapa lama hingga diperoleh diagnosa yang tepat. Umumnya penyakit ini dapat didiagnosa setelah mendapatkan sejarah klinis secara rinci dari pasien dan menjalani tes saraf secara menyeluruh.

LEBIH BANYAK MENYERANG PEREMPUAN
Perempuan lebih rentan terjangkit penyakit ini daripada pria. Perbandingannya 2:1. Tidak diketahui dengan pasti alasannya mengapa cenderung menyerang wanita.  Berdasarkan usia, biasanya menyerang orang dewasa muda 22-39 tahun. Tetapi serangan sebenarnya bisa meluas hingga mencapai usia 10-59 tahun. Yang jelas, penyakit ini jarang menyerang orang usia dibawah 10 tahun.

Penyebab pasti penyakit ini belum diketahui. Namun para ahli menduga ada kaitannya dengan faktor genetis yang dipacu oleh faktor lingkungan. BIla orang tua menderita, anaknya berisiko pula menderita penyakit yang sama.

HARUS TETAP OPTIMIS

Karena belum diketahui penyakitnya maka belum ada metode spesifik yang bisa dilakukan untuk mencegah penyakit ini, tapi pencegahan bisa dilakuakn, misalnya dengan cara menerapkan pola hidup sehat serta mengonsumsi makanan dan minuman yang sehat. Cara ini juga membantu menjaga jaringan-jaringan saraf agar tidak mengalami kerusakan mielin.



Bila merasa memiliki gejala-gejala seperti itu, perlu segera berobat ke dokter. Dengan penanganan dini, perkembangan penyakit bisa dihambat. Bila dalam pemeriksaan terdeteksi adanya penyakit itu, penderita tak perlu panik. Usahakan tetap optimis mampu menjalani kehidupan dengan baik.


(Kartini Magazine)

2 komentar on "MULTIPLE SCLEROSIS lebih sering menyerang perempuan"

the miracle of words on 17 April 2012 16.36 mengatakan...

Assalamu'alaikum wr wb..salam kenal..tulisannya menarik..trimakasih banyak ya..bisa share ttg tips scholarship atw mencari pekerjaan di Jepang ga ya...

coz..saya sangat ingin tinggal dan menetap di Jepang, baik sebagai mahasiswa atau pekerja..atau warga negara Jepang juga mau..hehehe..

salam hangat
rahumi

Fildzah Zhafrina on 18 April 2012 19.19 mengatakan...

sama-sama..
insyaAllah saya nulis mengenai scholarship ke jepang :) makasih jga ya rahumi~

Jumat, 18 Februari 2011

MULTIPLE SCLEROSIS lebih sering menyerang perempuan

Multiple Sclerosis merupakan penyakit yang menyerang sistem saraf. Kerusakan terjadi pada selubung mielin yang menutupi sel saraf. Hal ini akan menyebabkan pembentukan plak pada saraf sehingga terjadinya mutiple sclerosis. 

Penyakit ini memiliki gejala yang bervariasi. Gejala pada penderita yang satu bisa berbeda dengan yang lainnya. Meski demikian, tetap ada gejala-gejala umum yang biasa dialami penderita, seperti penglihatan kabur, kemampuan berjalan tidak stabil, otot terasa kaku dan mengalami kelelahan yang berlebihan.

Gejala lainnya, sensitif terhadap udara panas, juga terasa nyeri atau kebas pada salah satu atau lebih anggota tubuh. Kemudian pada kondisi ektrem (jarang terjadi), muncul gangguan kemampuan berbicara, sulit menelan, dan gangguan kemampuan kognitif berupa kehilangan memori jangka pendek.
Gejala-gejala awal biasanya ringan dan hilang dengan sendirinya tanpa diobati. Tapi dengan berjalannya waktu bisa bertambah dan semakin berat. Sekitar 50% dari pasien mengalami perubahan-perubahan mental seperti kemempuan konsentrasi berkurang, menurunnya perhatian, sedikit kehilangan ingatan, ketidakmampuan melakukan tugas-tugas secara berurutan , atau gangguan dalam mengambil keputusan/pertimbangan.

TIDAK MUDAH MENENTUKAN DIAGNOSA
Tidak mudah mendiagnosa penyakit ini. Dalam banyak kasus, dipelukan waktu beberapa lama hingga diperoleh diagnosa yang tepat. Umumnya penyakit ini dapat didiagnosa setelah mendapatkan sejarah klinis secara rinci dari pasien dan menjalani tes saraf secara menyeluruh.

LEBIH BANYAK MENYERANG PEREMPUAN
Perempuan lebih rentan terjangkit penyakit ini daripada pria. Perbandingannya 2:1. Tidak diketahui dengan pasti alasannya mengapa cenderung menyerang wanita.  Berdasarkan usia, biasanya menyerang orang dewasa muda 22-39 tahun. Tetapi serangan sebenarnya bisa meluas hingga mencapai usia 10-59 tahun. Yang jelas, penyakit ini jarang menyerang orang usia dibawah 10 tahun.

Penyebab pasti penyakit ini belum diketahui. Namun para ahli menduga ada kaitannya dengan faktor genetis yang dipacu oleh faktor lingkungan. BIla orang tua menderita, anaknya berisiko pula menderita penyakit yang sama.

HARUS TETAP OPTIMIS

Karena belum diketahui penyakitnya maka belum ada metode spesifik yang bisa dilakukan untuk mencegah penyakit ini, tapi pencegahan bisa dilakuakn, misalnya dengan cara menerapkan pola hidup sehat serta mengonsumsi makanan dan minuman yang sehat. Cara ini juga membantu menjaga jaringan-jaringan saraf agar tidak mengalami kerusakan mielin.



Bila merasa memiliki gejala-gejala seperti itu, perlu segera berobat ke dokter. Dengan penanganan dini, perkembangan penyakit bisa dihambat. Bila dalam pemeriksaan terdeteksi adanya penyakit itu, penderita tak perlu panik. Usahakan tetap optimis mampu menjalani kehidupan dengan baik.


(Kartini Magazine)

2 komentar:

the miracle of words mengatakan...

Assalamu'alaikum wr wb..salam kenal..tulisannya menarik..trimakasih banyak ya..bisa share ttg tips scholarship atw mencari pekerjaan di Jepang ga ya...

coz..saya sangat ingin tinggal dan menetap di Jepang, baik sebagai mahasiswa atau pekerja..atau warga negara Jepang juga mau..hehehe..

salam hangat
rahumi

Fildzah Zhafrina mengatakan...

sama-sama..
insyaAllah saya nulis mengenai scholarship ke jepang :) makasih jga ya rahumi~

 

CHEER UP!! がんばって~ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal